Thursday, July 21, 2011

cimi mulai pubertas

udah beberapa hari ini gue dan bocah-bocah tidur malem kadang sampe jam 12an, cerita-cerita tentang sekolah barunya dan teman-temannya yang 'beranjak remaja' setelah lebaran mungkin gue udah ga dapet momen-momen kaya gini lagi nih :'(

ngomong-ngomong beranjak remaja. kucing kampung gue si cimi (cimi pengganti popo, mirip bgtbgt sama popo dari kelakuan,warna,dsb) mulai pubertas. keinginan kawinnya sih belom terlalu keliatan, tapi temen-temen lelakinya pada berebutan ngerebut cimi buat dikawinin. dan kalo gue cerita lebih panjang tentang kisah asmara mereka, maka bisa dijadikan sebuah sinetron bagus yang bisa mengalahkan rating sinetron jaman sekarang

"ngaaaung, ngauuung" rumah gue jadi rame banget jam 11an karna ada kucing mau kawin. akhirnya kami bertiga (gue,irham,irma) patroli, bersiapkan sapu. kami melihat sekeliling, astaghfirullah, ada kucing mau kawinin kucing gue, namanya si putih. kucing tetangga.

irham "ka ina, si cimi pantatnya udah dicium sama si putih. gimana nih? kucingnya pasti balik lagi"
gue "yah gimana nih ya, hmmm bentar kita masukin cimi dulu ke rumah, kita selamatkan"
irham "aha! aku tau kak, kita semprotin parfum ke pantatnya cimi aja, abis itu si putih kan jadi ga mau kawin sama cimi abis pantatnya bau parfum"

abis itu misi penyelamatan kami gagal, dikarenakan ide irham yang aduhai cemerlang bikin ketawa sampe perut mules. cimi diselamatkan dengan dimasukkan ke rumah untuk beberapa menit bersama irma, abis itu dikeluarin lagi, karna ibu melarang kucing kampung masuk ke rumah malem-malem.
semenjak itu, gue biarkan kucing gue pubertas dengan sendirinya. kalo ada yang mau kawinin, yang punya mesti lapor ke gue, dan membayar sejumlah uang jika ingin mengawini cimi.

Mau menikahi kucing saya? cukup 50ribu saja.
Photobucket
*nasib pengangguran ga ada kerjaan, ga punya duit*

Saturday, July 9, 2011

dilema ketakutan ospek

Btw, adek-adek gue udah mulai mos loh, senin besok. dan gue tak henti-hentinya menakut-nakuti mereka.
dengan bilang "kamu tau mos? itu parah dek! kakaknya serem kaya harimau tugasnya kaya setan. kamu harus belajar push up, sit up, skotjam, squat thrust. latian dari sekarang deh mending"
dan rupanya mereka takut. setelah saya bilang seperti itu. adik-adik saya langsung latian sit up, dan kawanannya setiap malam

berbicara mos. sebenernya saya takut juga, bukan takut karna mos, tapi istilah di dunia mahasiswa sejenis mos yang bernama, ospek.
setiap denger kata ospek, rasanya jantung berdegup, perut mulas, gatal-gatal, pengen pipis dan ingin goyang jempol

ketakutakan itu ternyata tak hanya tertimbun dalam benak saya. rupanya kawan saya lebih parno lagi setiap mendengar kata ospek. mari kita sebut saja "asep" (bukan nama sebenernya)

lelaki remaja tanggung itu mempersiapkan dirinya demi ospek, dengan membeli barbel seberat 6kg jauh-jauh ke ITC. Ia mempersiapkan segalanya, mempersiapkan fisiknya, dengan latian barbel, mungkin minum telor madu teh tiap pagi, pokoknya si asep udah siap lahir batin buat ospek di kampus rindangnya di bogor. dan saya ga tau mau nyiapin apa selain jiwa raga ini. udah pasrah mau diapain sama kakak-kakaknya
saya pernah baca koran, ada anak ugm yang ospek abis itu meninggal karna cuci otak orang tak dikenal, ngeri abis, bikin pipis dicelana aja ini beritanya.
dianty juga ngasi kabar "kalo ospek mah cewenya ditampar doang cowonya baru ditonjok sama dipukul".

weew seperti inikah realita ospek? ataukah hanya isu angin kentut belaka? well tunggu postingan selanjutnya tanggal 8september nanti. apakah hari berdarah itu akan benar-benar terjadi? ataukah jennifer dan irfan bachdim akan direstui pernikahannya oleh keluarga irfan?

Thursday, July 7, 2011

Never Say No To Panda

dimalam yang sunyi begini, gue diberikan sosok video di youtube sama irham "tonton kak, lucu banget" oke demi menjadi kakak yang baik dan tidak mengecawakan adeknya gue akhirnya tonton nih video iklan di youtube.
dan gue.....
milkysmile


video

Wednesday, July 6, 2011

semut manis?

"semut rasanya manis loh" kata ibu saya. apakah ibu saya berubah menjadi pemakan semut? ataukah ibu saya masak sekarang jadi menggunakan semut agar rasanya pedas manis?

ini bermula dari sehabis buka puasa, ibu saya minum air putih yang rasanya manis, rupanya air tersebut terdapat semut sedang berenang menggunakan baju renang dan mati tenggelam didalam air putih lalu diminum ibu saya dan jasadnya berada di perut ibu saya sekarang.
ibu "ko rasanya manis ya?"
(setelah di cek ternyata ada semutnya)

lalu ibu saya membuat teori. bahwa semut rasanya pedas manis. dan ayah mendukung teori ibu, "ya semut rasanya memang manis-manis pedas gimana gitu" timpal ayah.

kalo gitu, gue jadi pengen berbisnis semut, dirumah kan banyak semut, nah gue jualan teh nanti gulanya pake semut. tak mengeluarkan biaya gula, untung besar, mungkin setahun jualan gue udah bisa mobil #ngaco

namun sekali lagi percaya atau tidak percaya silahkan praktek langsung makan semut. atau coba buat teh dengan semut didalamnya

taare zameen par



ini film gue rekomendasikan banget. setelah mengalami berbagai 'versi' pendidikan di Indonesia selama 12tahun. film ini patut ditonton. dengan bumbu aktor yang aduhai karena ada aamir khan semakin membuat film ini terlihat makin apik dan menarik.

karena memang bagus banget filmnya sampe ada beberapa versi film ini. di Indonesia buat versi juga judulnya 'Ikhsan. mama i love you' entah menurut gue judulnya kurang menarik, tapi dari alur cerita sampe tokoh utamanya pun namanya sama. kalo versi baratnya 'Like Stars on Earth' nah yang ini gue belom nonton tapi isinya sama juga. tapi menurut gue sih kayanya tetep kerenan India deh, soalnya ada nyanyi-nyanyi, dan jogetnya yang yahud :D

Saturday, July 2, 2011

jadi anak perantauan

waaaaaaa SELAMAT BUAT TEMAN-TEMAN YANG LOLOS SNMPTN TERTULIS, BAGI YANG BELOM TENANG SAUDARA, JALAN MENUJU PTN MASIH PANJAAAAANG TETAP BERUSAHA DAN BERDOA INSYA ALLAH, ALLAH AKAN MEMUDAHKAN JALAN KITA MENUJU IMPIAN KITA :)

saya agak bingung harus sedih atau senang, senang karna banyaaaak teman-teman yang lolos snmptn dan saya salut loh, snmptn kan bersaing se Indonesia. tapi sedih juga ngeliat temen-temen lagi sedih karna belum lulus ptn, tapi saya percaya, kalian pasti bisa lolos PTN, kalian pasti punya jalan buat mengejar cita-cita kalian, believe it! dont give up!

alhamdulillah juga akhirnya saya bisa dapet sesuai yg diimpikan, fh ugm. walaupun pas daftarnya banyak rintangan menghadang
awalnya gue ga ngerti sama sekali ttg jalur masuk ugm, saya cuma nurut sama orang tua aja. "na kamu ikut PBS aja ya, daftarnya skrg cepet ya!"
begitulah ucap ayah saya, di bulan januari lalu. saya nurut bagaikan anak ayam yg selalu membuntuti induk ayam kemanapun perginya

setelah cari tau-menahu rupanya, PBS adalah jalur mandiri, oh men! saya salah pilih sepertinya, tapi ibu bilang "mama udah tau pbs mandiri dari dulu-dulu mama udah siapin kok uangnya, udah kamu urus aja surat2nya ga usah pikir uangnya" okey, dengan hati yang risau dan galau saya lagi-lagi nurut

dan ditengah pendaftaran, tiba-tiba Pemerintah seenaknya mencabut jalur-jalur PTN sebelum UAN. sebenarnya itu sgt menguntungkan bagi pelajar, tapi tidak buat saya. saya kan udah bayar duit pendaftaran, udah daftar online juga, terus kepiyee???? duitnya kepiyee mas??

yaudah gue ikhlas deh, gue udah ga mau ngurusin PBS lagi, sakit hati ceritanya, alhamdulillah walaupun udah disakitin sama PBS Allah memberikan jalan lain, dapet SNMPTN undangan, tapi sumpeh gue ga berharap banyak dari snmptn undangan, gue udah memepersiapkan buat SNMPTN tertulis, PTS, dan tes-tes yang lain.
sampe H-7 penutupan berkas PBS gue dikagetkan dengan kabar kalo PBS masih ada, duitnya bisa dikembaliin tapi sekarang udah telat, ga bisa. jadi yang pbs ya tetep ikut pbs
berbekal semangat memperjuangkan duit 200ribu yang telah diberikan ke ugm, maka... saya melanjutkan perjuangan saya, dan PBS pun namanya berganti....
PBS UNDANGAN

hah macam apa lagi itu versi masuk ptn? ungkap dalam hati sambil garuk pantat
gue urus surat-surat secepat mungkin, bersama teman-teman yang daftar PBS kira-kira 20orang
H-2 gue kirim berkas-berkas secepatnya karna ditunggu ibu, gue pun secepatnya nyari materai 6ribu, tapiiii gue malah belinya materai 3ribu -____- yaudah deh biarin yang penting materai, buru-buru memasang materai, ayah tanda tangan, sertifikat ngga mutu. satu yang bisa gue andelin, nilai rapot guaaa itu satu-satunya harapan dikala semuanya pada ga beres

17mei2011
SNMPTN UNDANGAN = MAAF, anda belum diterima di SNMPTN UNDANGAN
naah kan gue ga nangis juga, gue ketawa malah lagian gue milih kemaren ga ngira-ngira, yaudah gapapa ada SNMPTN tertulis men!

PBS UNDANGAN =
No. Peserta : 2210500044
(Gunakan No. Peserta ini saat melakukan pembayaran biaya registrasi.)
Jalur Masuk : PBS
Nama : SHERINA FAUZANI

Selamat, anda diterima pada:
Program Studi : HUKUM
gue ulang lagi, refresh lagi. wah subhanallah rupanya ngga salah, Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah

selanjutnya adalah duit. yang ada di pikiran gue adalah duit sebanyak itu, gue ga enak ngomongnya. tapi pada akhirnya ada satu hal yang perlu lo ketahui
ternyata bayarnya PBS sama dengan Undangan maupun snmptn tertulis. nanti ada SPMA 1, 2, 3, 4
nah kalo yang PBS udah pasti SPMA 4 paling mahal. tapi kalo undangan, dan snmptn tertulis ngisi gaji orangtuanya sesuai dengan SPMA 4 ya harus bayar sama kaya PBS

yak inilah masa depan, jurusan dengan universitas yang sudah kupilih. selamat berjuang Na, ini awal mula perjuanganmu, jadilah anak perantauan yang sukses, buat apa merantau jauh kalo tidak membawa pulang kesuksesan dan ilmu yang bermanfaat

dengan dukungan dan doa dari orang tua,keluarga,sahabat,dan teman-teman, Mari berjuang!!!!!!